Beranda > Pedoman Shalat, Tata Cara Shalat > Gerakan dan Bacaan Shalat (Duduk Di Antara Dua Sujud)

Gerakan dan Bacaan Shalat (Duduk Di Antara Dua Sujud)

13. Duduk Di Antara Dua Sujud

Duduk ini dilakukan antara sujud yang pertama dan sujud yang kedua, pada raka’at pertama sampai terakhir.

a) Cara Duduk Di Antara Dua Sujud

Ada dua macam cara duduk di antara dua sujud, yaitu duduk Iftirasy dan duduk Iq’a.

1) Duduk Iftirasy

Yaitu: Duduk dengan melipat kaki kiri, meletakkan pantat di atas kaki kiri, menegakkan telapak kaki kanan serta menghadapkan jari-jari kaki kanan ke arah kiblat. Cara duduk seperti ini dilakukan oleh Imam Syafi’i dan Imam Abu Hanifah.

# Dari Abu Humaid As-Saidi, ia berkata:
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam apabila duduk di antara dua sujud, beliau melipat kaki kirinya dan mendudukinya serta menegakkan telapak kaki kanannya.” (HR. Imam Syafi’i)

# Dari Aisyah radhiyallahu anha, ia berkata:
Dan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menghamparkan kaki beliau yang kiri dan menegakkan kaki yang kanan, beliau melarang dari duduknya syaithan.” (HR. Ahmad dan Muslim)
* Komentar Syaikh Al-Albani: duduknya syaithan adalah dua telapak kaki ditegakkan kemudian duduk di lantai antara dua kaki tersebut dengan dua tangan menekan dilantai.

# Sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada orang shalatnya salah:
Apabila engkau sujud, sujudlah dengan menekan, dan apabila engkau bangkit dari sujud, duduklah kamu di atas betis kirimu.” (HR. Ahmad dan Abu Dawud dengan sanad jayyid)

# “Beliau membentangkan kaki kirinya, lalu duduk di atasnya dengan tenang.” (HR. Bukhari, Abu Dawud, Muslim dan Abu ‘Awanah)

# “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menegakkan kaki kanannya.” (HR. Bukhari dan Baihaqi)

# “Beliau menghadapkan jari-jari kaki kanannya ke arah kiblat.” (HR. An-Nasa’i, shahih)

2) Duduk Iq’a

Yaitu: Duduk dengan menegakkan kedua telapak kaki dan duduk di atas tumit.

# “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam terkadang duduk iq’a, yakni [duduk dengan menegakkan telapak dan tumit kedua kakinya].” (HR.Muslim, Abu ‘Awanah dan Abu Asy-Syaikh)

b) Thuma’ninah

# “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam duduk antara dua sujud dengan thuma’ninah sehingga ruas tulang belakangnya kembali pada tempatnya.” (HR. Abu Dawud dan Baihaqi, shahih)

# Dan beliau memerintahkan berbuat demikian kepada orang yang shalatnya salah, sebagaimana sabdanya:
Tidak sempurna shalat seseorang di antara kamu sampai dia berbuat demikian” (HR. Abu Dawud dan Hakim, disahkan olehnya dan disetujui oleh Dzahabi).

# Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
Kemudian bangunlah dari sujud sampai duduknya tenang.” (HR. Sab’ah)

# “Beliau melamakan duduknya hingga hampir sama lamanya dengan sujudnya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

# “Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam menjadikan ruku’, berdiri setelah ruku’ dan sujudnya, juga duduk antara dua sujud hampir sama lamanya.” (HR. Bukhari dan Muslim).

# “Terkadang beliau diam lama sampai ada orang yang menyangka beliau lupa.” (HR. Bukhari dan Muslim)

c) Bacaan Ketika Duduk Di Antara Dua Sujud

Berdasarkan hadits yang ada, terdapat beberapa macam bacaan saat duduk di antara dua sujud, di antaranya adalah:

Bacaan 1:

# Dari Ibnu Abbas,
Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika duduk di antara dua sujud, beliau mengucapkan:

“ALLAHUMMAGHFIRLII, WARHAMNII, WAJBURNII, WAHDINII, WARZUQNII”

[Artinya]: “Ya Allah, ampunilah aku, sayangilah aku, cukupkanlah aku, tunjukkanlah aku dan berilah aku rezeki.” (H.R. At-Tirmidzi dan Abu Dawud)

Bacaan 2:

# Dari Ibnu Abbas, ia berkata:
Ketika Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam mengangkat kepalanya dari sujud beliau mengucapkan:

“RABBIGHFIRLII WARHAMNII WAJBURNII WAR FA’NII WARZUGNII WAHDINII”

[Artinya]: “Ya Allah! Ampunilah aku, kasihilah aku, cukupkanlah aku, angkatlah derajatku, berilah aku rezeki dan tunjukkanlah aku.” (HR. Baihaqi)

Bacaan 3:

“RABBIGHFIRLII WARHAMNII WAJBURNII WAR FA’NII WARZUGNII WAHDINII WA ‘AAFINII WA’ FU‘ANNI”

[Artinya]: “Ya Allah! Ampunilah aku, kasihilah aku, cukupkanlah aku, angkatlah derajatku, berilah aku rezeki dan tunjukkanlah aku, sehatkanlah aku dan ampunilah aku.

Doa ini dirumuskan ulama berdasarkan beberapa hadits yang ada. Di antaranya berdasar hadits pada bacaan-2 di atas yang memerintahkan berdoa dengan:

“RABBIGHFIRLII WARHAMNII WAJBURNII WARFA’NII WARZUQNII WAHDINII”

Kemudian dilengkapi oleh ulama dengan bacaan:

“WA‘AAFINII WA’ FU‘ANNII”

[Artinya]: “Dan sehatkanlah aku dan ampunilah aku.”

Penambahan ini berdasarkan pada suatu hadits yang sebenarnya tidak berkaitan dengan duduk di antara dua sujud, tetapi terkait dengan jawaban Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada seorang Badui yang bertanya tentang doa yang harus ia baca ketika shalat karena ia tidak dapat membaca Al-Qur’an. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab:

“RABBIGHFIRLII WARHAMNII WAHDINII WA‘AAFINII WARJUQNII”

[Artinya]: “Ya Allah ampunilah aku, sayangilah aku, tunjukilah aku, sehatkanlah aku, dan berilah aku rezeki.” (Shahih Ibnu Khuzaimah)

Ditinjau redaksinya, maka keterkaitannya dengan bacaan duduk di antara dua sujud sangat mirip, hanya saja pada bacaan duduk di antara dua sujud para perawi tidak mencantumkan kata wa aafinii. Maka kalau Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam membolehkan bacaan ini diucapkan dalam shalat, tentu saja tidak ada salahnya kalau lafal wa-aafini ditambahkan pada doa tersebut.

Adapun penambahan wa’fu ‘anni, terdapat dalam hadits yang konteksnya sama, tetapi perawinya menyebutkan wa’ fu ‘anni. Yaitu hadits yang diriwayatkan Imam al-Baihaqi. Sehingga lengkapnya doa tersebut sebagai berikut:

“RABBIGHFIRLII WARHAMNII WAJBURNII WAR FA’NII WARZUQNII WAHDINII WA ‘AAFINII WA’ FU‘ANNI”

About these ads
  1. Abdul Sakol
    1 Juni 2011 pukul 7:45:50 | #1

    Ass… Pak Ustadz? kalo bacaan yang ke tiga perawi siapa yach? karena saya memakainya.

  2. 24 Agustus 2011 pukul 11:18:38 | #2

    Assalamualaikum wr bb,,
    Terimakasih banyak bpk ustadz…
    saya jadi terharu nich…

  3. wahyu86
    6 November 2011 pukul 18:34:52 | #3

    terima kasih informasinya. Saya memang sedang mencari bacaan dengan sumber yang soheh. tapi apakah benar kita melengkapi /merangkum doa rasullulah seperti itu?
    Benar, dalam ruku, sujud, dan duduk diantara dua sujud tidak memaca apa2 pun boleh.
    Mas coba cari reff tentang doa iftitah.. ntar mas nemukan 15 lebih doa tersebut… kalo dirangkum bagaimana??
    Yang sering kita baca Kabira wlhamdulillah… wa ma ana awwalu/minal muslimin …
    ini hasil rangkuman. tapi setelah wa ma ana awwalu/minal muslimin tidak dibaca…
    kok malah dipotong? mohon maaf sebelumnya..sekedar berbagi pengalaman dalam belajar sholat

  4. Use
    20 September 2012 pukul 13:37:52 | #4

    Wow, incredible blog layout! How long have you been blogging for?

    you make blogging look easy. The overall look of your site
    is excellent, as well as the content!

  5. yur
    7 Januari 2013 pukul 14:19:58 | #5

    hadist riwayat imam baihaqi perawinya siapa saja? saya baru dengar..

  6. IQBAL
    17 Januari 2013 pukul 13:15:52 | #6

    yang tanpa rawi tolong di kritisi yaaa

  7. 28 Februari 2013 pukul 7:50:26 | #7

    matur suwun

  8. yur
    28 Maret 2013 pukul 8:26:57 | #8

    hadist no3 tidak ada sanadnya,,. baca itu hanya ada di kitab ihyaulumuddin iman alghazali,,

  9. victor frinaldo
    11 Juli 2013 pukul 20:16:55 | #9

    assalamualaikum…
    dulu guru agamu bilang kalo bacaan itu dibaca secara terbalik-balik tidak apa.
    apa itu benar ??
    terimakasih sebelumnya

  1. 9 Juni 2012 pukul 6:40:09 | #1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 89 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: